Searching...
Saturday, May 10, 2014

Berhenti Jadi Haters, Yuk??

2:55 PM

Sehari-hari kita bakal mulus banget, dilancarin banget, ringaaann banget. Kalo ada yang nemenin kita, yang namanya 'MOOD'. Siapa sih si MOOD itu? MOOD adalah hal yang bisa membuat aktivitas kita lancar atau buruk. Tergantung. MOOD kayak apa yang lagi nemenin kalian.

MOOD itu hal yang bisa kita setting sebenernya. Cuma emang butuh paradigma yang cerdas supaya bisa ceklis pilihan MOOD yang baik di settingan otak kita. Ngga selalu perlu uang, atau temen yang bisa dengerin keluh kesah kita atau apapun. MOOD cuma masalah otak kita sehat atau enggak?? atau masalah punya hati yang menawan atau enggak. Halaaah!!!

Okay, langsung ya. Yang secara otomatis ngebuat mood buruk itu adalah pikiran. Pikiran yang nguasain diri kita. Terus masalah mood, haters, sama pikiran apaaa??? hubungan mereka bertiga gimana????

Jadi gini yah, sadar ngga sadar fenomena jebakan menjadi haters itu nyata. Ada. Jadi haters itu bukan pilihan loh beroh dan sistah.. Jadi haters itu jebakan. Jebakan yang dibuat oleh diri sendiri. Perangkap yang sengaja ngebuat kita kotor otaknya, jahat hati nuraninya dan akhirnya ngga jauh tingkahnya sama peran antagonis di pilem-pilem. Wuiiihh jebakan atau perangkap yang ngeri yah. Udah mah yah jebakan dan ternyata buatan sendiri lagi. Sadis. Genosida tingkat paling rendah tuh.

Jadi Pembenci tau haters itu, kita semua sepakat. Itu bukan hal yang nguntungin sama sekali.Yah mending lah jadi haters itu setidaknya ada jaminan makan siang setiap hari, ada yaa potongan bayaran kuliah atau sekolah, ada jaminan antar jemput kemana pun kita mau.

Tapi, friend!!! Itu ngga ada. Sama sekali ngga ada. Bahkan minimal untungnya jadi haters adalah ada yang bisa nuangin air minum ke gelas kita. Itu ngga ada!!! Intinya emang ngga ada untungnya.

Sekarang, ruginya apa????Coba buka deh

Sadar yah kita semua, kalo jadi haters itu melelahkan. Menderita. Ngga ada indah-indahnya. Kalo pun ngerasa indah yah boong kalo hati kecil ngga sedih. Atau minimal nurani kegores lah liat orang lain menderita dan kita nari-nari diatasnya.

Contoh denger orang yang kita benci baru aja difitnah nyuri barang dan dilabrak satu angkatan, kita ketawa-ketawa. 'Mampus lo' desis kita. Indah banget liat semua orang ikut benci juga ama dia. Ngerasa kita itu emang dibenarkan untuk benci orang. Yah??

Tapi boong kalo ngga kebentur nuraninya waktu kita ngerasa seneng atas penderitaannya. Pasti lah mau ngga mau otak secara spontan ngebayangin kita diposisi dia. (orang yang kita benci)

Kalo nuraninya kesenggol sih, mungkin kita bakal mikir tentang :
- Gimana yah perasaan Ayahnya tau putri/putra-nya lagi kena musibah
- Gimana yah perasaan Ibunya yang ngelahirin kalo anaknya lagi dizalimin
- Gimana yah perasaan kakak adiknya kalo tau sodaranya lagi dibenci sama banyak orang
- Gimana yah perasaan orang-orang yang sayang sama dia tau dia lagi di-Bully. Dsb.


Kalo ngga bisa nuraninya sampe kesana, kita mungkin bisa kategoriin ini orang akut banget. Kronis sih. Tapi, semua penyakit pasti ada obatnya kok. Jangan resah yah. Kita bisa kok.

1. Kita mungkin seharusnya hari ini jadi orang hebat.

Hah??? apaa sih? gini loh sobat. Kalo aja selama ini kita ngga keusik sama hal-hal sepele mungkin kita lagi fokusin diri untuk gapai hal yang kita mau. Bukan ngurusin hal-hal sepele. Contohnya si A tadi jatoh dikantin diketawain sama banyak orang terus kita malah ngomongin dia dengan puaaaasss banget. Padahal waktu ngegosipin kotor gitu bisa loh direplace sama obrolan yang sifatnya 'sharing'. Atau ya emang harus punya temen yang sehat juga. Walaupun temen yang sehat yang bisa diajak obrolan bermutu cuma seorang aja. Walau akhirnya dikatain individual lah, ngga bisa gabung sama banyak orang lah, sok tertutup lah, sok elegan lah dibatesin gitu temennya. Inget ya sobat, kita ngga pernah berhak ngurusin mulut orang lain. Kita bukan tuhan yang bisa ngatur-ngatur manusia. Cuma satu hal, kita punya kewajiban manajemen perasaan kita tentang mulut orang lain. Terserah mau tutup kuping lah, 'gigit lidah' supaya ngga kepancing sama mulut kotor orang lain lah. Clear? Intinya mungkin periksa deh siapa temen sobat yang sebenernya dia yang buat kita terprovokasi untuk benci sama orang.

2. Sadar kalo jadi seorang haters itu membuat mood buruk. Melelahkan.

Kalo lelah tubuh mungkin kita bisa istirahat. Makan lah, tidur lah terus seger lagi deh. kalo hati yang lelah? Ngga ada treatment khusus. Ngga ada ramuan yang bisa buat mood baik lagi. Ada sih. Katanya narkoba. Mau narkoba demi hidup tenang? mau ngonsumsi narkoba gara-gara supaya kita ngga inget orang yang kita benci itu? Maksudnya mau ngerusak hidup kita dengan merusak hidup kita? Haaaahh??? wadefff**** Ngga lah. Satu hal yang bisa repair mood kita ketika kita envy, kesel, segalanya sama orang. Stop jadi haters. Punya predikat sebagai haters itu udah sepaket sama punya mood buruk setiap saat.

3. Percaya Semua Orang Punya Sisi Kelemahan dan Keburukan.

Jangan hakimin dia bego rese, suram, nyebelin. Mungkin itu dari sudut pandang kamu. Mungkin dari sudut pandang selain kamu, dia baik kok. Kita ngga berhak ngehakimin orang yah. Kita bukan orang yang sempurna. bohong kalo kita ngga pernah punya dosa lah, ngga pernah nyakitin orang lain, bahkan mungkin masih sering bentak-bentak orang tua sendiri. Kita nggak suci loh. jauh dari kata suci. kalo jauh dari kata suci, kenapa kita masih aja membenarkan tentang sikap buruk kita ke orang lain??? Kenapa kita membenarka bahwasanya menjadi haters itu wajar? Lupa kalo diri sendiri juga punya sejuta kelemahan dan keburukan yah?

4. Inget Keluarganya, dan Posisikan diri sendiri.

Pernah bayangin ga? salah satu anggota keluarga kita entah itu ayah, ibu, kakak, adik dsb lagi benci sama orang? dizalimin? dikata-katain? disumpah serapahin sama orang sepuasnya? Kebayang ngga anggota keluarga kita lagi murung, nangis-nangis gara-gara haters nya? Bohong kalo itu terjadi perasaan kita biasa aja. Pasti lah ikut sedih, ikut kepukul juga, bahkan ngga sedikit orang ynag berani mendeklarasikan

"SIAPAPUN YANG BERANI NYENTUH KELUARGA GUA, SEKEJAP GUA AKAN DENGAN SANGAT TEGA MAMPUSIN DIA"

ups, bukan mau nakut-nakutin kalo bakal dibunuh sama anggota keluarganya yah sob. ini cuma mau ngegambarin kalo sobat-sobat nyakitin orang sama aja nyakitin satu rumahnya. Kebayangkan?
Atau bayangin deh sobat yang lagi insecure abis-abisan terus anggota keluarga sobat tau kalo sobat lagi dizalimin orang? Kebayang reaksi ayah, ibu, kakak, adik dsb-nya sobat. Boong kalo mereka senyum senang, bangga, melayang-layang denger sobat lagi depresi.

Itu kenapa kita punya keluarga. Supaya salah satunya kita bisa posisiin orang lain sebagaimana anggota keluarga kita. Nurani kita lebih terpeliharakan yah sobat?


Yu, berhenti yu. Jadi haters itu negatif. Predikat haters melekat ditubuh kita, maksudnya kita sudi yah tubuh kita dikelilingin ion negatif gini. Jadi haters itu awal dari penyakit hati bahkan emang penyakit hati. Dan salah satu hal yang jelas benar...
"Awalnya penyakit hati, akhirnya penyakit jiwa"
Dan semuanya sepakat, kalau ada awal ya pasti ada akhir.

Tapi, ibarat tombol print-an. Sebelum akhirnya cetak, kita bisa buru-buru berhentiin dengan pijit cancel diprinter-nya.

Masalahnya, kita mau ngga buru-buru pencet tombol cancel untuk menjadi seorang HATERS?

0 comments: