Searching...
Monday, May 5, 2014

Pengalaman Pertama Ngekos Di Kamar Berhantu !!!!!!!!!!!!!!!!!!

11:54 PM
Ikutan nimbrung ya.

Ini pengalaman seram gue alami sendiri sekitar 12 tahun yang lalu di daerah Malang, masih tahun awal kuliah. Gue sekamar bareng teman yang setahun lebih tua.

Waktu itu malam pas abis acara makan2 syukuran. Ceritanya kamar gue berada pas di sebelah ruang makan yang sekaligus dipake buat ruang keluarga. Selesai syukuran, gue tau banget ada sisa makanan di meja makan yang ditutup tudung saji. Tapi pas tengah malam gue kebangun karena kedengeran suara tudung saji dimainin (dibuka terus ditutup gitu) terus suara bunyi sendok. Gue malas keluar kamar dan gue pikir itu pasti kerjaan tikus. Paginya gue langsung lihat meja makan dan ajaib� ga ada sisa makanan apapun yang tercecer di meja makan.

Malam kemudian, jam 12 lebih dikit, gue inget itu malam minggu. Saat itu di lantai I, tempat kamarku, cuma ada 2 orang, gue sama teman sekamar gue. Tengah malam gue kebangun lagi dengan suara sama kaya kemarin. Tapi gue baru curiga pas ada deritan suara kursi yang dipindah perlahan. Gue jadi heran, ga mungkin itu tikus. Tapi gue cuekin aja�

Tiba2 gue ingat, gue belum doa sebelum tidur. Dan ngga ada maksud apa2 selain biar tidur gue nyenyak, gue baca ayat kursi. Tapi tiba2 suara ribut di luar kamar jadi berhenti sendiri. Sepi�

Gue malah kaget, tapi tetep lanjut ayat kursi yang ke-2. Lha kok ya!! bulu kuduk gue jadi berdesir sendiri, tapi anehnya gue ga ngerasa takut sama sekali. Trus aja gue baca ayat kursi. Tiba2 nafas gue berasa abis lari kiloan meter, dag dig dug ga karuan gitu.

Karena panik, gue bangunin teman sekamar yang lagi tidur pulas. Gue minta tolong bacain doa2 apa aja terserah soalnya gue ngerasa ada yang aneh. Pas kebangun dia kaget liat muka gue pucat pasi kaya orang ketakutan, padahal gue ngga ngerasa apa2, cuma ga enak aja bulu kuduk berdiri sama jantung dag dig dug kaya gitu�

Waktu dia bangun, kita baca doa bersama. Tiba2 seperti ada terpaan angin menimpa korden kamar. Berasa ada hawa dingin masuk dan percaya atau nggak gue denger suara orang kaya kecekik di sebelah gue, yang gue lihat ternyata berasal dari boneka kesayangan teman gue. Karena takut, gue lempar tuh boneka.

Barengan sama itu, di luar kamar terdengar seseorang banting2 dinding ruangan triplek (padahal di situ ngga ada sama sekali ruang triplek). Terus suara seperti orang ngamuk banting2 banyak benda (yang gue pikir benda2 itu ga ada di tempat kos). Spontan, kita berdua semakin dibuat takut.

Ribut banget pokoknya suaranya. Tapi anehnya ga ada seorang teman kos lain, satupun, yang bangun. Sementara kita berdua lagi berjuang melawan rasa takut, bahkan mau berdiri pun rasanya kaki ini kram, saking takutnya. Bingung terjebak di kamar, mau keluar juga takut, selain kaki ngga bisa gerak, suara2 aneh itu juga makin gencar terdengar dari luar kamar. Sementara itu di dalam kamar masih berasa dingin banget, sampe akhirnya gue punya pikiran ngelepas poster2 idola koleksi teman sekamar gue itu.

Sambil merangkak gemetaran, gue copotin satu persatu poster yang nempel di dinding kamar, dan tiba2 cleg� hawa dingin menghilang dan kupingku tiba2 menghangat (beberapa tahun kemudian gue tau alasannya pas nonton acara percaya ngga percaya di ANTV, kalau itu tandanya kita baru terbebas dari gangguan mahluk halus). Akhirnya juga, gue baru percaya kalau apa yang orang bilang bahwa setan biasanya suka nangkring di gambar2 manusia, terutama di bagian mata, itu bener.

Tapi suara orang banting2 barang di luar kamar tetep ngga hilang. Ga pernah berhenti dari jam 12 an sampe pada saat adzan shubuh terdengar. Saat itu suara langsung berhenti, dan selama itu pula kita tercengkram rasa takut yang seolah ga pernah selesai. Tapi kurang ajarnya tuh mahluk, lepas adzan subuh selesai berkumandang, dia nekat mulai lagi dengan suara2nya.

Gitu terus, baru selesai jam setengah enam pagi. Dan selama itu pula, anehnya ngga ada satu pun teman kos yang terbangun, walaupun untuk sholat shubuh jam 4, padahal biasanya jam segitu mereka dah pada antre ke kamar mandi buat ambil wudhu, paling ngga sampe jam 5. Untungnya, ga ada penampakan sama sekali.

Jam setengah 6 suara berakhir dengan suara langkah kaki, seperti sedang memakai sandal karet basah, keceprat keceprot menuju pintu depan dan menurut versi yang terdengar oleh teman sekamarku tadi, sejurus kemudian terdengar seperti seorang keluar dari rumah kos kita. Sesudah itu ngga pernah terdengar lagi.

Akhirnya� setelah teror selama hampir 6 jam, gue ga berani tidur di kos selama 2 hari, dan setelah itu ngga pernah berani tidur sendirian di kamar, sampe sekarang. Tambahan lagi, telinga gue jadi agak peka sama gitu2an, apalagi kalau telinga udah berdesir dengan sendirinya� wahh.. siap-siap deh.

Maaf kalau ga seram. Terima kasih.

http://mistik.reunion.web.id/3814/pe...ama-ngekos.htm

yang ngekost.................sendirian..................hati-hati...hihihihi

0 comments: